Menarik di SuaraSendiri

Thursday, June 30, 2011

Nenek SS meninggal dunia

5 SuaraSumbang
Nenek SS yang paling disayangi telah pergi meninggalkan SS buat selama-lamanya pada hari Isnin, 27 Jun yang lalu kira-kira jam 1 tengah hari. Sama-sama kita sedekahkan Al-Fatihah kepada arwah. Semoga roh nya dicucuri rahmat oleh Allah dan di letakkan bersama orang-orang yang beriman, InsyaAllah.

-
-
-
-

الفاتحة




laporan lanjut akan SS ceritakan kemudian pada masa yang lebih sesuai..

Monday, June 27, 2011

Jozan mengecewakan SS

18 SuaraSumbang



Baiklah..berakhir sudah program jenaka yang berjaya mencetuskan fenomena di negara ini sehingga menarik beratu-ratus ribu penonton untuk melanggan saluran yang menyiarkan rancangan ini. Program Maharaja Lawak adalah program yang menghimpunkan semua bekas finalis dari Raja Lawak musim pertama sehingga kelima. Maka, kemuncak kepada program realiti ini jumaat lalu kemudiannya menobatkan kumpulan Sepah sebagai juara buat julung kalinya.

Memang satu kejutan yang luar biasa apabila kumpulan yang berasal dari Johor itu berjaya memecah monopoli kumpulan Jozan yang selama ini berada di tangga teratas untuk setiap minggu. Okey..SS taknak ulas panjang sebab SS pasti anda semua lebih mengerti akan perihal yang berlaku. Persembahan final tempoh hari memang sangat mengecewakan. Bukan kerana Jozan tak menjadi juara. Tetapi persembahan kebanyakan finalis sangat biasa. Tiada perkara yang baru. Hanya Sepah sahaja yang berjaya mengekalkan konsistensinya bukan setakat untuk kedua-dua segmen, tetapi untuk setiap minggu. Sepah tidak pernah mengecewakan. Lantaran itu, SS ni yang memang meminati kumpulan Jozan sangat mengharap sangat lah untuk menyaksikan suatu program final yang menghiburkan. Biar pecah perut kata orang gitu. SS ni peminat no 1 Jozan tau.

Walaupun mereka sangat sebati dengan penonton apatah lagi mempunyai peminat yang ramai, namun SS melihat sikap selesa mereka yang menjadi punca persembahan mereka sekadar biasa sahaja. Tiada suatu pembaharuan. Lawak Ah Chai dan Mael Lambung tidak mampu mengundang ketawa yang terbahak-bahak. Malahan Jambu sendiri hadir dengan lawak yang merapu pada pusingan pertama. Mujurlah mereka membuat kebangkitan pada pusingan kedua. Mungkin mereka lebih memfokuskan pada pusingan kedua barangkali. Apatah lagi mereka mendapat bonus dengan kehadiran "awek impian" Yus iaitu Zila Bakarin.

Untuk persembahan Nabil, SS boleh maafkan lagi kerana membuat persembahan secara solo bukanlah suatu yang mudah. Anda perlu mencari idea sendiri dan berhadapan dengan penonton bersendirian. Itupun dianggap berjaya kerana Nabil sentiasa positif dan bertahan sehingga meraih tempat ketiga. Nabil sangat smart dalam hal ini kerana tidak perlu berkongsi wang yang diraih malah menerima jumlah wang lebih tinggi berbanding rakan2 mereka yang lain.

Apapun, SS mengharapkan program2 seperti ini dapat diteruskan lagi untuk mengetengahkan bakat2 baru dalam dunia pelawak. Sepah deserved diatas kejayaan mereka hasil usaha yang berterusan itu. Memang tak tahan tengok mereka ini terutamanya watak "Ustazah Kurma" tu. Bagi Jozan pulak, walaupun kalah..rezeki mereka mungkin bukan disitu. Tetapi lebih kepada filem. Sebab SS dengar seorang pengarah dah offer mereka ni 1 filem. Tak percaya baca ni yang SS jumpa di laman twitter SS.








Kata SS : Zizan jangan marah pulak yea kalau baca cerita SS ni. Harap2 dia baca lah..SS dah twit2 kat dia ni. Baca lah..apapun SS LOVE Jozan

Friday, June 24, 2011

Pengulas sukan buat hal

12 SuaraSumbang
Tahniah kepada skuad Harimau kita yang berjaya membenam cabaran Lubnan meskipun kita tak duduk senang semalam gara-gara kehilangan pemain ditambah pula dengan jaringan buat merapatkan kedudukan oleh pasukan lawan itu. Memang penuh dramatik. Apapun semangat kental anak muda kita yang bertahan dengan cemerlang berjaya membawa cabaran negara ke peringkat kumpulan yang dijangka berlangsung pada hari raya ini.

Namun bukan perlawanan semalam yang SS nak ketengahkan dalam isu kali ini. Yang nak diceritakan adalah pengulas sukan itu sendiri. Nampak macam serius kan. Apa masalahnya dengan pengulas itu? Sakit ke? Racist ke? Kena tangkap khalwat ke? Tak adalah..sebenarnya saja je nak bangkitkan isu ini supaya dapat provok sikit mereka2 ni. Semalam SS tengah layan Malaysia lawan Lubnan dekat Astro Arena, tiba-tiba abang SS mencelah
 "Kenapa lah pengulas ni?"
 "Apa masalahnya?", balas SS
 "Yela..kenapa nak ulas benda yang orang dah nampak?", jawab abang SS
 "Ni bukan radio pun..kan orang nampak tu", tambah beliau lagi menguatkan hujah
 "Dah tu kerja diorang..kalau tak, nak ulas apa lagi?", ujar SS untuk mendapatkan kepastian

Boleh tahan jugak isu yang cuba dimainkan abang SS ni. Meskipun bukan isu besar, tetapi jauh di suatu sudut ada juga kebenarannya. Bayangkanlah pengulas menyebut perkara yang sudah terang lagi bersuluh penonton dapat melihatnya. Contohnya seperti "Ye, bola keluar" atau "Ahh..kad kuning dilayangkan kepada pemain kita" atau "Satu tangkapan kemas dari penjaga gol" 


Kalau begitu lah yang tidak digemari, apa lagi yang mahu diceritakan oleh pengulas? Hei..nama pun pengulas, maka ulaslah apa yang berlaku. Bukan beritahu..yang anda lakukan adalah beritahu. Sesungguhnya ulas dan beritahu adalah dua perkara yang berbeza. Kan lebih elok pengulas ambil pendekatan sebegini, sebagai contoh "Ahh..bola yang keluar itu mungkin sudah tidak boleh digunakan lagi kerana bocor" atau "Yang pergi tackle tu kenapa? Kan dah kena kad kuning" atau "Bola itu memang mudah sangat, siapa2 pun boleh tangkap". Kan lebih kurang je maksudnya, cuma cara penyampaian yang berbeza.


Ni seperkara yang SS tak gemar tentang pengulas. Suka sangat menggunakan perkataan kalau. Contohnya,"Kalaulah penjaga gol ni tak tangkap dengan kemas, mesti dah masuk gol dah tadi". Ayat ni memang tipikal sangat. SS selalu dengar ada pengulas cakap macam tu. Dah tentu la kalau penjaga gol tak tangkap bola tu masuk punya. Nak cerita kalau, kalau lah blog SS no 1 dalam Alexa ranking.

Itulah sedikit sebanyak yang SS nak perkatakan setelah lama tak muncul di ruang blog ni kan. Ingat senang ke nak jadi pengulas ni. Silap hari bulan, orang naik menyampah dengan kita. Nasib baiklah pengulas ni duduk belakang tabir je. Tapi kalau pengulas takde pun tak seronok jugak. Nampak sunyi je perlawanan kan. Aish.. macam-macam.

Yang ni saja je nak bagi anda tertarik sikit..
-sekadar gambar hiasan (ihsan google)
















Kata SS : Sedang sibuk dengan projek penjenamaan semula blog SS setelah melihat banyak kekurangan dan kelemahan. Harap projek ini berjaya dan bakal menemui anda secepat yang mungkin.

Wednesday, June 8, 2011

This Is My Choice - Final Part

14 SuaraSumbang
Peringatan!! Ini adalah sambungan kepada entry yang sebelum ini. Bagi mereka yang terlepas untuk membaca Part Idan Part II, bolehlah ke sini dan situ.


Hari berganti hari, masa berdetik dengan sendiri, waktu kian bergerak pantas..sedar tak sedar rupa-rupanya 6 bulan sudah SS berada di semester ini malahan telah tamat pun perjuangan untuk sem ini. Kini tibalah masa yang dinantikan iaitu untuk melihat keputusan peperiksaan terutamanya yang melibatkan subjek kegemaran Dr Y. Satu persatu SS belek untuk melihat gred yang diperoleh pelajar beliau.


Tak boleh tahan
"D, D, E, E, E, D, D, E, E........." "Apa ni, ramainya failed!" getus hati SS. SS mula bimbang dengan pola pemarkahan Dr Y ni. Paling tinggi pun C+. Sangat rendah..bagaimana dengan SS? Ingat lagi tak sebelum ni SS pernah berbisik dengan Apek suatu plan gila. Sebenarnya SS merancang untuk menggugurkan subjek Dr Y ni dengan harapan semester akan datang SS akan mengambil semula tapi biarlah dengan pensyarah lain. Inilah pilihan yang bukan saja SS buat tetapi dalam 5-6 orang pelajar mengikut jejak langkah SS termasuklah Apek dan Dani sendiri. Memang sangat berat tapi itu sajalah pilihan yang kami ada. Jika tidak nasib malang akan menimpa diri kami.


Terasa dianiayai
Untuk pengetahuan pembaca sekalian, sepanjang waktu kami dihalau kelas tempoh hari, rupa-rupanya Dr Y mengadakan kuiz. Mungkin mahu mengenakan kami. Malahan kami dianggap tidak hadir kelas tersebut kerana tidak menandatangani kehadiran. Itulah beberapa siri kezaliman beliau terhadap kami yang tidak berdosa ni. Ada juga suara2 sinis mengatakan akhirnya ada juga pensyarah yang tidak memilih bulu, tak kisah la "you melayu ke cina ke, lelaki ke perempuan ke, you salah you failed". Itulah penangan nya Dr Y.


Berjuang demi kegagalan
Ini belum dikira lagi saat sukar untuk menyiapkan projek beliau. Ada 1 kumpulan pelajar yang di reject proposal nya sehingga 5 kali. Belum pernah lagi berlaku dalam sejarah hidup SS. Inilah cerita2 yang SS dengar sendiri dari rakan yang masih berjuang. Mereka sendiri mengakui akan    
keperitan menghadapi seksa tersebut. Hinggakan mereka perlu membentang projek sehingga 2-3 kali gara2 Dr Y tidak berpuas hati walaupun silapnya sikit saja. Ada juga pelajar yang perlu membentangkan projek mereka semula sebaik selepas tamat kertas peperiksaan subjek beliau kerana beliau sangat tidak berpuas hati dengan pembentangan sebelumnya. Kalau dah kena buat lepas paper exam, macam mana lah nak fokus dengan subjek tersebut. Sebab itulah ada di antara pelajar yang tidak pernah gagal sebelum ini, akhirnya kecundang di tangan Dr Y.


Begitulah sedikit sebanyak perkara yang dapat dikongsi dengan pembaca sekalian. Memang ada keburukan jika kita menggugurkan sesuatu subjek, tapi kita perlu mengkaji terlebih dahulu sebab dan alasannya terlebih dahulu. Mungkin ada hikmah disebaliknya. SS telah membuat pilihan SS. Anda bila lagi?














Kata SS : Akhirnya selesai sudah cerpen paling pendek SS untuk 3 siri. Macam best je buat cerita macam ni. Lain kali nak buat lagi lah. Hehe..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...